Rabu, 08 Oktober 2014

Pindah Frekuensi, 5.000 Pelanggan Smartfren Kena Imbas

JavaPulsa.Net - Melalui keputusan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo), Smartfren Telecom diharuskan untuk pindah dari frekuensi 1.900 MHz. Setelah dihitung-hitung, Smartfren mengklaim dari sisi pelanggan grosir pulsa tak terlalu berimbas.

Pindah Frekuensi, 5.000 Pelanggan Smartfren Kena Imbas Java Pulsa Online Murah Jember Surabaya Jawa Timur

"Setelah kita cek, ternyata handset yang hanya berjalan di 1.900 Mhz jumlahnya sangat kecil, hanya 5.000. Itu pun adalah pelanggan lama sekali warisan dari Fren (Mobile-8) sebelum digabung," kata Head of Brand & Marcomm Smartfren Roberto Saputra kepada detikINET dalam acara media di Hong Kong.

Memang sudah cukup lama, seperti yang dikatakan oleh Roberto, Smartfren memberikan peluang bisnis rumahan handset yang berjalan di dua spektrum frekuensi, yakni 1.900 Mhz dan 850 Mhz.

Saat ini jumlah pelanggan seluler CDMA yang dilayani oleh Smartfren sudah lebih dari 12 juta, dengan presentase yang tak terlalu besar itu, tentu saja seharusnya Smartfren mudah untuk melakukan migrasi secepatnya.

"Bisa saja sebelum deadline 2 tahun (sampai tahun 2016) yang ditargetkan oleh Kominfo. Tapi kan gini, saat pindah kita inginnya tetap berhati-hati," sebut Roberto.

Seperti diketahui, Smartfren akan melakukan perombakan bisnis besar-besaran sejak kedua spektrum frekuensinya bergeser. Di 1.900 MHz, frekuensi yang tadinya 7,5 MHz akan jadi 30 MHz setelah berpindah ke 2,3 GHz mulai 2015 mendatang.

Sementara di 800 MHz, frekuensinya akan digabungkan dengan bekas Esia milik Bakrie Telecom setelah lebih dulu dipulangkan ke Kementerian Kominfo. Nantinya, Smartfren-Esia ini akan punya lebar pita 11 MHz di spektrum 800 MHz.

Rencananya, kedua spektrum di 800 MHz dan 2,3 GHz itu akan beralih dari teknologi CDMA ke teknologi netral agar bisa menggelar layanan FDD 4G LTE mulai tahun depan.

Inilah yang coba dikejar oleh Smartfren agar pengguna tak hanya berpindah dari 1.900 Mhz, tapi langsung meloncat ke teknologi LTE.

"Saat ini produsen ponsel, khususnya di China, sudah ngomongin ponsel LTE. Di masa depan, ga ada lagi ponsel 2G, minimalkan 3G. Kita bisa saja memesan ke mereka ponsel yang lebih rendah (bukan LTE) ke mereka, tapi komponen langka, harganya semakin mahal kan?" tandas Roberto.


Sumber : http://inet.detik.com/read/2014/10/08/093942/2712747/328/pindah-dari-1900-mhz-5000-pelanggan-smartfren-kena-imbas

Pindah Frekuensi, 5.000 Pelanggan Smartfren Kena Imbas Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Imam Ghozali